Diskominfo Kota Cilegon Gelar Study Tiru Pemberdayaan KIM Ke Kabupaten Bandung

  • Bagikan

SIMARGUNUNG.COM, BANDUNG |  Lagi-lagi Kabupaten Bandung Jawa Barat kembali menjadi sorotan. Pasalnya, banyak yang tertarik dengan keberhasilan dalam Pengembangan, Pemberdayaan Kelompok Informasi Masyarakat (KIM) hingga meraih juara Nasional, Dinas Komunikasi, Informasi (Diskominfo) Persandian dan Statistika Kota Cilegon, Banten menyambangi Kantor Diskominfo Kab. Bandung, bertujuan untuk melakukan Study tiru.

Kedatangan rombongan yang berjumlah 40 orang dipimpin langsung Oleh Kadisnya Agus Zulkarnain., S.STP., M.Si, bersama jajaran, disambut ramah oleh Kepala Diskominfo Kab. Bandung H. Yosep Nugraha., SH.,M.ip didampingi Sekdis Perdana Firmansyah, Pranata Humas Adhie Nur Indra, dan Seyla serta Perwakilan Forum KIM Kab. Bandung, bertempat di Aula Diskominfo Kab. Bandung, Selasa (28/11/2023).

Dalam penyambutannya Kadis Diskominfo Kab. Bandung Yosep Nugraha mengungkapkan, rasa syukur terima kasih karena telah berkunjung ke Dinas kami, menyambut baik kehadiran rombongan Diskominfo Kota Cilegon berserta KIM Cilegon yang mau sharing, berbagi ilmu dengan kami.

Menurut Kadis yang akrab disapa kang Yosep, berdasarkan permenkominfo no. 8 Tahun 2010, menggaris bawahi adalah tugas KIM itu sangat besar.

“Yang ingin saya garis bawahi adalah tugas KIM itu sangat besar, dua substansi, pertama melakukan pengelolaan informasi, yang kedua melakukan pemberdayaan masyarakat untuk meningkatkan nilai tambah.

Lanjut Kang Yosep, “Nah, kalau pengelolaan informasi berarti mulai dari mencari sumber informasi, mengelola informasi, mempublikasikan informasi, kalau dunia sekarang berarti dalam berbagai flat form media, ” Tandasnya dengan lugas.

Disebutkan oleh kang Yosep seperti media online, media sosial, seperti instagram, tiktok, FB dan sebagainya. Kemudian informasi itu dimaksudkan juga untuk memberikan kesadaran, pemahaman kepada masyarakat kita, agar masyarakat itu tahu bagaimana caranya mencari sumber informasi yang benar dan salah, cara memilih informasi itu hoaks atau bukan dan itu di edukasikan kepada masyarakat oleh kita bersama teman-teman KIM.

Sehingga mereka tidak terjebak atau menjadi bagian dari system hoaks yang sedang berjalan trend atau viral. Yang menjadi kekhawatiran kita saat ini, itu kan kebenaran seolah berbasis viralitas, dimana yang benar itulah yang viral, tapi disisi lain ada market yang bagus juga, karena pemasaran tergantung viralitas juga meskipun misalnya awalanya itu di viralkan dengan bahasa yang kasar, yang jelek dan sebagainya, tapi kemungkinan menjadi market yang bagus seperti odading mang oleh yang di viralkan oleh Ade londok, “sebutnya.

Alhamdulillah, berkat KIM sebagai mitra kerja pemerintah mengedukasi, mencerdaskan masyarakat mampu mengimplementasikan diseminasi informasi sebagai peran fungsi ADINDA, sehingga kami sangat terbantu, “ujarnya.

Di ruangan yang sama Kepala Diskominfo Kota Cilegon Agus Zulkarnain,. S. STP., M.Si menyatakan, dengan berkunjung ke Diskominfo Kab. Bandung sangat tepat, sebab kami anggap mampu berhasil memberdayakan maayarakat.

“Kami kesini ingin banyak belajar, ingin banyak mengetahui bagaimana pemberdayaan, pembinaan, dan pengelolaan KIM yang ada di Kab. Bandung. Dan, saya hadir kan KIM Kota Cilegon untuk bisa mengoptimalkan kesempatan yang sangat baik ini, ” Kata Agus.

Seraya menambahkan, semoga KIM Cilegon bisa belajar mendalami apa yang disampaikan oleh Diskominfo Kabupaten dan temen KIM disini, mudah-mudahan KIM Kota Cilegon bisa mendalami agar bisa mengimplementasikan di Kota Cilegon.

Diakui Agus kalau KIM di Kota Cilegon sepertinya masih disibukkan dengan aktivitas tugas dan profesi lain, jadi mungkin belum bisa maksimal seperti KIM di Kab. Bandung dengan jumlah KIM yang luar biasa banyak, “kata Agus.

” Kita memiliki 43 kelurahan, KIM nya baru terbentuk 52, itu juga dari KIM tingkat Kota hingga Kelurahan, jadi mudah-mudahan nanti rekan-rekan bisa menambah wawasan dan pengetahuan, tadi disinggung olek pak Kadis Diskominfo Kabupaten Bandung bahwa KIM ini sebagai Mitra pemerintah dalam menyampaikan informasi oleh, dari, untuk masyarakat juga pemerintah, “katanya.

Agus memaparkan, Di zaman sekarang kemajuan teknologi informasi perkembangannya sangat luar biasa, tadi sudah disampaikan juga bahwa apabila kita tidak bijak menyikapi, menggunakan medsos, bisa jadi menimbulkan komplik horizontal diantara masyarakat. “Nah, semoga dengan keberadaan KIM ini bisa meredam bisa mencegah hal itu, dengan melakukan diseminasi terkait berita hoaks apalagi sekarang kita menghadapi tahun politik, jelang pemilu legislatif dan pilpres ini sangat tinggi potensi konfliknya, “ujarnya

“Kami kesini ingin belajar bagaimana cara KIM bisa berdaya sehingga bisa menghasilkan karya menjadi nilai tambah. Dan hasil dari sini semoga bisa kita implementasikan di Kota Cilegon, “pungkas Agus.

Dilanjutkan olehPembina KIM Adhie Nur Indra, memaparkan latar belakang mulai dari pembentukan, pengembangan, pengelolaan KIM di Kabupaten Bandung, hingga berhasil meraih juara Nasional.

Tak sampai disitu dengan keuletan serta kegigihan kami membimbing Forum KIM Kabupaten tidak hanya terpaku di desa saja dalam mengembangkan KIM, namun bisa membentuk KIM Milenial di kaum pelajar disela-sela mereka saat sedang melakukan Seminar, Sosialisasi yang melibatkan kalangan pelajar SMA, SMP Tentang Bijak memanfaatkan Sosmed, dan sepakat tidak ada bullyng di sekolah. Aman

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *